Newest Info

Berita, info dan pengumuman terbaru berkaitan dengan perkembangan teknologi

Ngobrol tentang UX Writer bareng Edwin Mohammad, Lead UX Writer di GO-JEK

23 November 2018 | Dwinawan via medium
post image

Kali ini kita mau ngobrolin tentang UX writer bareng Edwin Mohammad. Kita cari tahu, yuk, apa itu UX writer dan segala hal mengenainya. Yuk, simak obrolannya! Halo juga, Wan. Kabar baik. Sekarang lagi sibuk bikin cara kerja yang lebih produktif aja buat tim UX writer di GO-JEK, sama bikin list judul buat Medium. UX writer itu orang yang punya mimpi buat mempermudah cara kita pake sebuah produk (contoh: aplikasi). Caranya dengan merangkai kata-kata yang secukupnya dan enggak ngebosenin buat si pengguna produk itu. Job desc UX writer (di sebuah tech company, ya) adalah kerja bareng product manager dan product designer. Tujuannya buat ngertiin produk yang lagi dibikin ini latar belakangnya apa, mau nge-tackle masalah apa, user-nya siapa dll. Biasanya, semua keterangan ini dikirim ke gue dalam bentuk creative brief. Lalu gue nge-brainstorm juga sama tim creative buat nerjemahin brief itu ke suatu gambar dan bahasa yang menarik. Tanggung jawab UX writer? Mastiin kata-kata yang ada di produk itu gimana biar enggak ngebingungin, sekalipun ketika dipake sama kakek dan nenek kita hehe. Kata kata di aplikasi GO-JEK yang membuat aplikasinya terasa bersahabat Iya. UX buat gue gunanya ada tiga. Pertama, visual di app harus menarik. Kedua, app-nya harus gampang dipake. Ketiga, app-nya harus bisa dianggep sebagai temen lo, asisten, atau konsultan dll. Bukan mesin. Copywriting (atau tepatnya UX writing) perannya ada di nomor ketiga; buat bikin app-nya temenan sama lo dan selalu punya cerita atau tema menarik yang nyentuh ke keseharian lo sebagai anak bangsa :) Singkat, padat, jelas dan konsisten sesuai tema, guideline, dan tone company atau produknya. Gue selalu berangkat dari konteks, yang biasanya dateng dari stakeholders (i.e. product managers atau product designers). Konteks itu king menurut gue (bukan konten). Sama pentingnya kayak resep buat bikin makanan, konteks (resep) dibutuhin buat bikin konten (makanan). Konteks yang gue minta dari mereka isinya berikut: Background Objective Target audience Key message Research findings (i.e. usability testing, user interviews dll.) Due date (deadline) Setelah gue tau semua itu, langkah berikutnya adalah kerja bareng copy editor dan para ilustator. Bareng-bareng nge-brainstorm ide apa nih yang mau diangkat buat bikin kontennya menarik. Kalo udah jadi kontennya, gue juga sering ngingetin stakeholders, jangan lupa ngasih tim creative hasil findings-nya (insights-nya) yang mereka dapet dari user. Alasannya supaya kita tau apa yang harus ditingkatin buat konten berikutnya. 3 tantangan terbesar buat gue adalah: Sulit dapetin konteks sepenuhnya dari stakeholders. Jumlah karakter yang sangat terbatas. Masih sedikit yang…. IndonesiaIT 2018, [...], Artikel ini di ambil dari feed medium, untuk pengalaman baca yang lebih baik, silahkan kunjungi situ aslinya. IndonesiaIT - Software Developer Terbaik. Baca Selengkapnya.